Misi Perdamaian Palestina Indonesia Turunkan Pasukan Wanita

Misi Perdamaian Palestina Indonesia Turunkan Pasukan Wanita

  09 Jun 2018   , ,

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Setelah memenangkan kursi tidak tetap di Dewan Keamanan PBB, Indonesia akan mendorong “kebiasaan dialog”, untuk meningkatkan keterlibatan perempuan dalam pasukan pemelihara perdamaian dan menyoroti konflik Palestina, kata Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi.

Pada hari Jumat, Retno, yang berada di tepi air mata dan memiliki bergetar dalam suaranya, mengatakan Indonesia akan berusaha untuk memperkuat ekosistem perdamaian dan stabilitas global,

Dunia telah dengan senang hati menerima kontribusi Indonesia untuk perdamaian,” tambahnya. “Demokrasi Indonesia dapat digunakan sebagai aset untuk memainkan peran aktif di Dewan Keamanan.”

Retno mengatakan Indonesia juga akan mendesak anggota dewan lain untuk bekerja lebih efektif.

Indonesia akan mendorong kebiasaan dialog untuk penyelesaian konflik secara damai,” tambahnya dalam konferensi video setelah jajak pendapat hari Jumat. Mencari pendekatan global yang komprehensif untuk memerangi terorisme dan radikalisme juga ada dalam agenda.

Retno mengatakan kenegaraan Palestina akan menjadi salah satu prioritas utama Indonesia.

Indonesia mencetak kemenangan diplomatik besar dengan mengamankan masa jabatan dua tahun, setelah mengalahkan negara pulau kecil Maladewa dalam pemungutan suara rahasia yang diadakan selama sesi ke-93 Majelis Umum PBB di New York.

Ini dijamin 144 suara, atau lebih dari dua pertiga dari surat suara yang dilemparkan, yang merupakan persyaratan minimum untuk mengamankan kursi sebagai anggota dewan non-permanen. Maladewa hanya berhasil mengamankan 46 suara dari 190 negara anggota yang memberikan suara selama sidang.

Dalam perkiraan awal tahun ini, para pejabat mengatakan Indonesia telah mendapatkan sekitar 120 suara kepercayaan.

Kemenangan itu mengakhiri kampanye intensif dua tahun penuh dengan kunjungan ke luar negeri, resepsi makan malam, dan pertemuan sarapan pagi untuk melobi dukungan dari perwakilan berbagai negara anggota PBB.

READ  GUBERNUR NTB MELANTIK WALIKOTA DAN WAKIL WALIKOTA BIMA PERIODE 2018-2023

Dewan Keamanan

Dewan Keamanan terdiri dari lima anggota tetap – Cina, Inggris, Perancis, Rusia dan Amerika Serikat – serta 10 anggota tidak tetap mewakili Afrika, Asia-Pasifik, Eropa Timur dan Barat, Amerika Latin dan Karibia .

Anggota tidak tetap saat ini adalah Pantai Gading, Guinea Ekuatorial, Kuwait, Peru, Polandia, Bolivia, Ethiopia, Kazakhstan, Belanda dan Swedia. Anggota non-permanen menjalani masa jabatan dua tahun dan dipilih dalam siklus yang terhuyung-huyung setiap tahun.

Indonesia akan menggantikan Kazakhstan, yang akan mengakhiri masa jabatannya pada akhir tahun. Ini akan diikuti oleh Afrika Selatan, Belgia, Jerman dan Republik Dominika, yang juga memenangkan kursi untuk periode 2019 dan 2020 untuk duduk di meja berbentuk tapal kuda yang digunakan oleh dewan 15 anggota selama pertemuan.

 

Leave a Reply